en id

Berita

Penumpang Dilarang Mengaktifkan Samsung Galaxy Note 7

14 Sep 2016

kembali ke list


SURABAYA (14/09) - Direktorat Jenderal Perhubungan Udara Kementerian Perhubungan telah melarang penumpang memasukan Samsung Galaxy Note 7 ke bagasi. Hal ini sesuai Surat Edaran dikeluarkannya No : SE 18 Tahun 2016 yang diterima oleh Bandar Udara Internasional Juanda.

"Instruksinya dijalankan yakni penyelengara Bandar Udara diinstrusikan untuk memastikan penumpang dan personel pesawat udara tidak menempatkan baterai lithium, power bank dan smartphone Samsung Galaxy Note 7 dalam bagasi penerbangan (checked baggage)," jelas General Manager Bandar Udara Internasional Yuwono saat membeberkan surat edaran Dirjen Kemenhub tertanggal 13 September 2016.

Dalam surat edaran ditandatangani Direktur Jenderal Perhubungan Udara Suprasetyo, bahwa badan usaha angkutan udara domestik maupun asing diinstruksikan meminta penumpang dan personil pesawat untuk menonaktifkan, tak gunakan flight mode dan mengisi ulang baterai Samsung Galaxy Note 7 saat penerbangan. 

Untuk penumpang juga diingatkan  untuk segera menginformasikan kepada personil kabin pesawat terjadi masalah baterai lithium, power bank dan smartphone  Samsung Galaxy Note 7 yang mengalami kerusakan, panas, mengeluarkan asap atau hilang dalam pesawat.

Surat edaran melarang Samsung Galaxy Note 7 masuk dalam bagasi berdasarkan Surat Edaran Keselamatan Penerbangan dari Federal Aviation Administration (FFA) USA tertanggal 8 September 2016 dan Safety Information Buletin European Aviation Safety Agency (EASA) No: 2016-13 tanggal 9 September 2016.